Ganti Smartphone: Antara Gengsi Atau Beneran Butuh Sih?

Pentingnya Upgrade Smartphone

Lupakan soal kamera yang bisa kasih iming-iming selfie Instagenic, ada banyak hal lain yang lebih penting buat jadi pertimbangan upgrade smartphone

Kalau udah ngomongin tentang gadget update, saya memang termasuk salah satu yang paling antusias sejak dahulu kala. Dari jamannya ngikutin info smartphone terbaru dari Tabloid Pulsa (yang dalam bentuk tabloid), sampai akhirnya jadi editor yang tahu duluan kalau ada smartphone yang mau rilis (karena harus bikin artikel promonya), level girangnya tetap sama. Punya smartphone baru memang lebih menggiurkan rasanya daripada belanja produk make up. Soalnya saya sendiri nggak bisa pake make up sih xD.

Sering ganti hape, terus sering juga muncul pertanyaan begini, “Buat apa sih gonta-ganti hape?”. Iya siihh, kadang ganti hape cuma didasarkan atas keinginan aja. Pengen keliatan keren pake hape baru. Padahal hape lama masih bagus, bisa dipake SMS-telepon-chatting dengan lancar. Tapi, bener nggak sih indikatornya cuma itu?

Salah satu hape saya, Sony Xperia M2 Aqua, sudah jadi milik saya sejak 4 tahun lalu saat Sony masih beredar dengan bebas di Indonesia. Di masa itu, seri M2 Aqua ini termasuk middle class yang worth it banget karena udah water resistant. FYI, di jaman itu juga baru Sony yang udah berani main di konsep smartphone water resistant sih.

Pentingnya Upgrade Smartphone
Penampakan Sony Xperia M2 Aqua

Setelah 4 tahun kemudian, si M2 Aqua yang bernama Megumi ini gimana kabarnya? Alhamdulillah Megumi masih bisa dipake dengan baik walaupun dengan kondisi bodi yang udah cukup mengenaskan. Banyak tutup port yang hilang, tapi masih cakep lah karena dipasang tempered glass. Lalu gimana soal performanya?

Yang jelas, si Megumi ini sudah nggak dapet update software Android versi terbaru. Sudah pasti jeroannya nggak memungkinkan buat pembaruan sistem. Versi Androidnya mentok di Lolipop 5.1.1. Udah bagus sih bisa sampai di Lollipop dengan RAM yang cuma 1GB dan internal 8GB. Dari internal 8GB ini aja sekarang yang kepake buat Android Systemnya udah 3GB sendiri. Belum kemakan aplikasi dan file sampah lainnya. Tanpa menginstall media sosial apapun, dan cuma diisi dengan bloatware alias aplikasi bawaan, gmail, browser, WhatsApp dan aplikasi receh lainnya, free storage si Megumi tinggal 1,74GB aja.

Pentingnya Upgrade Smartphone
Storage Xperia M2 Aqua

Tahu nggak apa artinya angka 1,74GB ini?

  1. Arti yang pertama, kamu nggak bisa nambah aplikasi lainnya karena storage udah penuh. Lho, kan ada SD card yang bisa nambah kapasitas memory? Jadi gini ya, tergantung sistem hapenya apakah ada pengaturan file yang diinstall itu otomatis masuk ke internal atau ada opsi buat masukin ke SD Card. Dalam kasusnya Megumi, bisa sih dipindahin ke SD card tapi itu bakal mempengaruhi performa aplikasinya. Misal, jadi lemot atau malah crash waktu dijalankan.
  2. Nggak bisa update aplikasi yang sudah diinstall. Sering kan ya dapet notifikasi pembaruan aplikasi di Google Play? Nah, dengan internal memori yang tinggal seupil ini, Megumi juga nggak bisa update. Lho, kan cuma memperbarui aplikasi aja, nggak nambah lagi? Sama aja sis, yang namanya update aplikasi itu otomatis nambah size aplikasi yang udah diinstall di hape. Belom lagi cache-cache yang masih menempel di memori internal mirip kenangan mantan yang nggak ilang-ilang itu. Nggak bakal ilang sendiri kalo nggak clear cache, makin numpuk makin membebani hape. Tapi, nggak banyak yang tahu kan soal ini? Ngaku deh, tahu nggak caranya clear cache?

Nggak install aplikasi baru dan nggak update aplikasi apakah jadi solusi buat yang sudah megang hape bertahun-tahun seperti saya gini? Nggak juga. Sekarang developer aplikasi juga banyak yang ‘curang’. Versi aplikasi yang udah lewat beberapa kali update kadang sering nggak bisa dipakai dengan sempurna, banyak juga yang crash. Bahkan WhatsApp benar-benar nggak bisa dipake kalau nggak kunjung diperbarui. Jadi solusinya apa? Cari aja tweak-nya. Tapi kan ribet xD. Lebih gampang dan logis kalau beli hape baru kan ya?

Iya, pada akhirnya beli hape baru dengan spesifikasi paling mutakhir memang perlu di era yang serba digital ini. “Alah, hape canggih-canggih buat apa sih?”, mungkin kamu bakal mikir gitu. Saya juga sering mikir macem itu, sampai akhirnya ada momen yang bikin saya bersyukur punya Samsung Galaxy A5 2017 yang masih tergolong update sekarang ini. Ini bukan endorse, lho! Haha

Pentingnya Upgrade Smartphone
Olive, sang penyelamat, dan kembarannya

Dulu sih saya mikir kalo artikel saya tentang smartphone yang bisa dipakai multitasking buat kerja dan eksis itu hanya ala-ala saja. Ternyata saya pernah mengalami gimana kerja secara mobile dan terbantu banget sama Olive, si Galaxy A5 2017 ini. Saya pernah liputan live report yang mulai dari ambil foto, nulis artikel, sampai update artikel di CMS websitenya langsung dari hape (ya biarpun pas di tengah jalan minta tolong temen yang ada di kantor buat lanjut input ke CMS sih xD). Kurang canggih apa coba? Coba kalo saya cuma punya Megumi, dijamin nggak bisa se-multitasking itu lah.

Jadi, upgrade hape emang beneran butuh ya?

Butuh. Jelas. Lupakan soal kamera yang bisa kasih iming-iming selfie Instagenic, ada banyak hal lain yang lebih penting buat jadi pertimbangan upgrade smartphone. Seperti yang saya bilang sebelumnya, versi Android diupdate terus, sehingga sistem dan aplikasi yang ada juga menyesuaikan. Menurut pengalaman pribadi sih, smartphone sekarang bisa menjalankan fungsinya dengan maksimal sampai tahun kedua. Tahun ketiga biasanya mulai ngerasa banyak perubahan performa, mulai dari lemot, gampang crash, cepat panas, baterai cepat habis. Bisa masuk tahun ketiga aja tergantung pemakaian juga, kalo ugal-ugalan ya bakal say goodbye dalam waktu lebih cepat.

Nah, kira-kira bisa nggak beli hape yang bisa bertahan hingga 3-4 tahun ke depan?

Bisa aja sih, asal kamu belinya bener-bener merhatiin speknya. Jaman sekarang, hape dengan prosesor Octacore udah kaya kacang goreng, semua merek ada. Tapi, perhatiin speknya juga. Butuh RAM minimal 3 sampai 4GB dan ROM alias memori internal 32GB buat bertahan sampai maksimal 3 tahun ke depan. Alasannya balik lagi ke atas, karena versi Android terus berkembang dan aplikasi makin berat.

Dengan spek yang kaya gitu, udah pasti Xiaomi Redmi 5A nggak masuk itungan lah ya. FYI, Redmi 5A ini memang punya internal memory 16GB, tapi yang free cuma 8GB aja. Buat install medsos juga bakal habis itu mah.

Pentingnya Upgrade Smartphone
Jangan beli Xiaomi Redmi 5A kalau mau tahan sampai 3 tahun ke depan

Saran saya sih, minimal pilih hape di seri midclass. Samsung Galaxy seri A atau J, LG seri V, Xiaomi seri MI, atau flagship sekalian kalau sanggup. Harga lebih mahal memang, tapi kan bisa nabung dulu selama 3 tahun itu. Oh iya, tapi saya nggak rekomendasikan OPPO atau Vivo xD.

Terus, saya masih pengen upgrade hape juga? Ya iyalah. Karena Samsung Galaxy Note8 masih terlalu berat cicilannya, Samsung Galaxy A8 kayaknya oke juga.

4 thoughts on “Ganti Smartphone: Antara Gengsi Atau Beneran Butuh Sih?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *